Terlambat…..

“Jon, di desa kita ada warung jual miras. Ayo kita tindak!”

“Nggak usah. Yang penting kita jadi orang baik.”

Sebulan kemudian.

“Jon, para pemuda mulai suka mabuk-mabukan di warung itu. Ayo kita tindak sebelum terlambat!”

“Buat apa? Lha wong mereka juga nggak ganggu kita, kok.”

Sebulan lagi berlalu.

“Jon, sekarang warung itu dibangun tambah megah. Nggak cuma jual miras, sudah ada pelacurnya juga. Setengah penduduk desa sudah jadi pelanggan. Kalau kita tidak menindak sekarang, besok-besok kita nggak akan punya kekuatan lagi.”

“Urus diri sendiri dulu, nggak usah ngurusin orang lain.”

Setahun kemudian.

“Jon, desa kita sudah jadi pusat maksiat. Masjid mau dirobohkan. Kamu, sebagai ta’mirnya, juga akan diusir.”

BACA:  Saat Istri Menjadi "Segalanya" Bagi Seorang Suami

“Lho, lho. Kok gitu? Ya jangan gitu, dong. Ayo kita lawan mereka!”

“Sudah terlambat, Jon. Kita sudah jadi minoritas. Dulu saat mereka dengan getol menanamkan ideologi dan memperluas kekuasaan, kita cuma sekedar jadi orang baik. Ternyata itu tidak cukup.”

*******

Di dunia ini setidaknya terdapat empat golongan orang dalam berislam:

Golongan pertama:
Orang Islam yang berilmu Islam, menjalankan Islam, berakhlaq Islam dan sangat perduli dengan urusan umat Islam.

Golongan kedua:
Orang Islam yang sedikit berilmu Islam, menjalankan Islam, tapi tidak perduli dengan nasib umat Islam.

Golongan ketiga:
Orang Islam yang tidak mempunyai ilmu Islam, tidak menjalankan syariat Islam dan tidak perduli terhadap urusan Islam.

BACA:  Sedikit Orang (yang) Luar Biasa di Fakultas Kedokteran

Golongan keempat:
Orang Islam yang belajar Islam, menjalankan sebagian syariat Islam, suka mengkritik dan terkadang benci terhadap Islam dan umat Islam, dan tidak perduli terhadap urusan umat Islam.

Sayangnya, golongan pertama adalah minoritas.
Sedangkan golongan kedua dan ketiga mayoritas.
Dan golongan keempat sedikit jumlahnya tapi besar bahayanya.

Oleh DR. Hamid Fahmy Zarkasyi
(Rektor Universitas Darussalam Gontor)